Di Publish Pada Tanggal : Rabu, 11 Januari 2017 15:25 WIB

Jaringan ISIS yang Dijuluki The Beatles

Washington, HanTer - Amerika Serikat mendaftarhitamkan seorang anggota jaringan penculikan kelompok ISIS asal Inggris yang dikenal dengan julukan "The Beatles" sebagai ancaman teroris global.

Kementerian Luar Negeri mengidentifikasi ekstremis keturunan Inggris-Ghana Alexanda Amon Kotey (33) sebagai anggota unit ISIS yang memenggal lusinan sandera di Suriah.

Di antara korban yang dibunuh adalah tiga warga AS - jurnalis James Foley, Steven Sotloff dan pekerja bantuan Peter Kassig - dan pekerja bantuan asal Inggris David Haines dan Alan Henning.

Beberapa sandera kelompok itu dibebaskan dan kemudian mengungkapkan bahwa penculik mereka berbicara dengan aksen Inggris dan dijuluki "The Beatles" seperti nama grup rock 1960-an oleh korban mereka.

Pemimpin kelompok sekaligus pengeksekusinya yang paling terkenal, Mohamed Emwazi atau "Jihadi John" tewas pada tahun lalu dalam sebuah serangan drone yang dilancarkan oleh koalisi pimpinan AS yang memerangi kelompok ISIS.

Namun, menurut Kementerian Luar Negeri, Kotey yang lahir di London dianggap masih berkeliaran di suatu tempat atau di dekat benteng ISIS di Raqa, di Suriah timur.

"Sebagai pengawal untuk jaringan itu, Kotey tampaknya terlibat dalam eksekusi yang dilakukan kelompok itu dan menggunakan metode penyiksaan yang sangat kejam, termasuk dengan sengatan listrik atau teknik interogasi dengan menenggelamkan sandera ke dalam air," demikian AFP.


(Anugrah/Ant)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats