Ruah Sakit Covid-19 di Irak Kebakaran, 82 Pasien Tewas

Hermansyah
Ruah Sakit Covid-19 di Irak Kebakaran, 82 Pasien Tewas
Kebakaran diperkirakan bermula ketika tangki oksigen meledak dan menyebar dengan cepat karena rumah sakit tidak memiliki sistem proteksi kebakaran

Jakarta, HanTer - Sedikitnya 82 orang tewas dan lebih dari 100 lainnya cedera dalam kebakaran yang terjadi di unit perawatan intensif virus Corona di sebuah rumah sakit Baghdad, memicu kemarahan dan memicu penangguhan pejabat tinggi di negara dengan infrastruktur kesehatan yang sudah lama bobrok.

Menurut sumber medis, kebakaran yang terjadi pada Sabtu malam waktu setempat di Rumah Sakit Ibn al-Khatib di ibu kota Irak itu dipicu oleh kecelakaan yang menyebabkan tangki oksigen meledak.

Kementerian kesehatan mengumumkan pada Minggu (25/4/2021) bahwa 82 orang tewas dan 110 lainnya luka-luka dalam kobaran api, sementara Komisi Hak Asasi Manusia Irak mengatakan 28 korban adalah pasien yang harus dikeluarkan dari ventilator untuk menghindari api.

Api menyebar dengan cepat, menurut pejabat pertahanan sipil, karena "rumah sakit tidak memiliki sistem proteksi kebakaran dan langit-langit palsu memungkinkan api menyebar ke produk yang sangat mudah terbakar".

Menanggapi kebakaran itu, Perdana Menteri Mustafa al-Kadhemi menangguhkan Menteri Kesehatan Hassan al-Tamimi di tengah seruan marah di media sosial agar dia dipecat, sebagai bagian dari penyelidikan yang juga akan melibatkan gubernur Baghdad.

Perdana menteri juga mengumumkan tiga hari berkabung nasional, sementara parlemen mengatakan akan mengabdikan sesi Senin untuk tragedi tersebut.

Kerabat pasien bergegas selama kebakaran untuk menyelamatkan orang yang mereka cintai. Ahmed Zaki, yang mengunjungi saudaranya ketika kebakaran terjadi, menggambarkan orang-orang melompat keluar jendela saat api menyebar dengan cepat ke seluruh unit yang diperlengkapi untuk merawat pasien COVID-19. “Awalnya ada ledakan,” ujarnya. “Orang-orang melompat, semua orang melompat,” katanya.


Mereka yang Bertanggung Jawab Dipecat

Al-Kadhemi pada Minggu pagi memecat direktur jenderal Departemen Kesehatan Baghdad di daerah al-Rusafa, tempat rumah sakit itu berada. Dia juga memecat direktur Rumah Sakit Ibh al-Khatib dan direktur teknik dan pemeliharaannya, menurut pernyataan dari kementerian kesehatan dan kantornya.

Setelah kebakaran pertama kali terjadi, al-Khadhemi mengadakan pertemuan darurat di markas Komando Operasi Baghdad, yang mengkoordinasikan pasukan keamanan Irak, menurut pernyataan di akun Twitter-nya.

Dalam pertemuan itu dia mengatakan kejadian itu merupakan kelalaian. “Kelalaian dalam hal seperti itu bukan kesalahan, tapi kejahatan yang harus ditanggung oleh semua pihak yang lalai,” ujarnya. Dia memberi waktu 24 jam kepada otoritas Irak untuk mempresentasikan hasil investigasi.

Sistem perawatan kesehatan Irak, yang telah dirusak oleh beberapa dekade sanksi, perang dan pengabaian, telah diperlebar lebih jauh oleh krisis virus Corona.


Tidak Ada Suplai Oksigen Sentral

Rumah sakit Irak biasanya tidak memiliki pasokan oksigen terpusat dan pasien yang membutuhkannya diberi tabung yang ditempatkan di samping tempat tidur mereka. Mengingat kekurangan staf, kerabat terkadang diminta untuk mengganti silinder, kata seorang dokter kepada Al Jazeera.

Pembela hak-hak sipil setempat mengatakan mayoritas korban meninggal karena harus dipindahkan dan ventilator dilepas, sementara yang lain mati lemas karena asap. Kebakaran memicu kemarahan di media sosial terlepas dari pengumuman penyelidikan perdana menteri.

"Itu tidak cukup untuk orang Irak," kata Foltyn. "Kami sering mendengar pemerintah menjanjikan penyelidikan, tetapi kami jarang melihat hasilnya atau pejabat pemerintah yang bertanggung jawab atas apa yang tampak seperti kelalaian atau kesalahan manajemen diajukan ke pengadilan," tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan, komisi hak asasi manusia negara tersebut mengatakan jika insiden itu adalah "kejahatan terhadap pasien yang kelelahan karena Covid-19 yang menyerahkan nyawa mereka di tangan kementerian kesehatan dan lembaganya dan bukannya dirawat, namun tewas dalam api.

Gubernur Baghdad Mohammed Jaber meminta kementerian kesehatan "untuk membentuk komisi penyelidikan sehingga mereka yang tidak melakukan pekerjaan mereka dapat diadili".

Utusan PBB untuk Irak Jeannine Hennis-Plasschaert mengungkapkan "keterkejutan dan rasa sakit" atas insiden itu dalam sebuah pernyataan dan menyerukan tindakan perlindungan yang lebih kuat di rumah sakit.