Rusia: Keputusan Brasil Tidak Impor Vaksin Sputnik V Bermotif Politik

Hermansyah
Rusia: Keputusan Brasil Tidak Impor Vaksin Sputnik V Bermotif Politik
Ilustrasi vaksin Sputnik V (Gam-COVID-Vac)

Jakarta, HanTer - Pengembang vaksin virus Corona Sputnik V Rusia pada hari Selasa (27/4/2021), mengkritik penolakan Brasil untuk mengimpor vaksin tersebut yang menurutnya bermotif politik.

Sebelumnya, regulator kesehatan Brazil Anvisa pada hari Senin lalu membantah permintaan dari beberapa negara bagian untuk menerima batch Sputnik V, dengan mengatakan tidak memiliki data yang diperlukan untuk memverifikasi keamanan dan kemanjuran jab. “Penundaan Anvisa dalam menyetujui Sputnik V sayangnya bersifat politis dan tidak ada hubungannya dengan akses ke informasi atau ilmu pengetahuan,” kata akun Twitter resmi Sputnik V.

Itu menunjuk pada laporan pemerintah AS baru-baru ini yang mengatakan Washington telah mencoba membujuk Brasil untuk tidak menggunakan Sputnik. "Departemen Kesehatan Amerika Serikat, dalam laporan tahunan 2020 beberapa bulan lalu, secara terbuka menyatakan bahwa atase kesehatan Amerika Serikat membujuk Brasil untuk menolak vaksin Rusia melawan Covid-19'," tambah akun itu.

Anvisa mengatakan para ahli telah menandai "ketidakpastian" tentang vaksin, yang belum disetujui oleh European Medicines Agency (EMA) atau Food and Drug Administration (FDA) AS. Namun vaksin Rusia sejauh ini telah disetujui untuk digunakan di setidaknya 60 negara, termasuk lebih dari 10 di Amerika Latin dan Tengah.

Argentina menandatangani kesepakatan dengan Rusia awal bulan ini untuk menjadi negara Amerika Latin pertama yang memproduksi tembakan Sputnik V, dan akan menargetkan produksi skala penuh untuk dimulai pada bulan Juni.

Kremlin mengatakan pihaknya membutuhkan lebih banyak informasi tentang keputusan Brasil sebelum berkomentar, menambahkan bahwa pihaknya tidak berhubungan dengan pihak berwenang Brasil tentang masalah tersebut. Namun secara umum, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan: "Kami menentang penggunaan vaksin sebagai alat politik."

Beberapa negara Barat telah mewaspadai Sputnik V - dinamai menurut satelit era Soviet - karena khawatir Kremlin akan menggunakannya sebagai alat soft power untuk memajukan kepentingannya.

Moskow mendaftarkan suntikan pada Agustus sebelum uji klinis skala besar, tetapi jurnal medis terkemuka The Lancet sejak itu mengatakan itu aman dan lebih dari 90 persen efektif.

#vaksin   #SputnikV   #Rusia   #Brasil