Perlindungan Vaksin Moderna Diklaim Bertahan Lebih Lama dari Pfizer dan J&J
Foto : Ilustrasi vaksin Covid-19

Jakarta, HanTer - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menerbitkan sebuah penelitian yang melihat vaksin Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson dalam kehidupan nyata dan menganalisis seberapa efektif vaksin tersebut dalam mengurangi rawat inap Covid-19.

Efektivitas vaksin Moderna Covid-19 tetap kuat, menurut penelitian baru tersebut, di mana Moderna masuk dengan efektivitas 93 persen, diikuti oleh Pfizer di 88 persen dan Johnson & Johnson di 71 persen. Studi nasional melibatkan lebih dari 3.600 orang dewasa yang dirawat di rumah sakit karena virus corona antara Maret dan Agustus tahun ini.

“Di antara orang dewasa AS tanpa kondisi immuno compromising, efektivitas vaksin terhadap rawat inap Covid-19 selama 11 Maret - 15 Agustus 2021, lebih tinggi untuk vaksin Moderna (93 persen) daripada vaksin Pfizer-BioNTech (88 persen) dan vaksin Janssen (71 persen). persen),” tim menulis dalam laporan CDC.

“Meskipun data dunia nyata ini menunjukkan beberapa variasi dalam tingkat perlindungan oleh vaksin, semua vaksin Covid-19 yang disetujui atau disahkan FDA memberikan perlindungan substansial terhadap rawat inap Covid-19,” tambah laporan CDC itu.

Tim peneliti menemukan bahwa perbedaan terbesar antara vaksin Pfizer dan Moderna sebagian besar didorong oleh penurunan yang dimulai sekitar empat bulan setelah orang disuntik ganda dengan Pfizer.

“Efektivitas vaksin untuk vaksin Pfizer-BioNTech adalah 91 persen pada 14-120 hari setelah menerima dosis vaksin kedua tetapi menurun secara signifikan menjadi 77 persen pada lebih dari 120 hari,” tulis laporan itu.

“Perbedaan efektivitas vaksin antara vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech mungkin karena kandungan mRNA yang lebih tinggi dalam vaksin Moderna, perbedaan waktu antara dosis (3 minggu untuk Pfizer-BioNTech versus 4 minggu untuk Moderna), atau kemungkinan perbedaan antara kelompok yang menerima setiap vaksin yang tidak diperhitungkan dalam analisis,” tambah mereka.

Kedua vaksin menggunakan materi genetik yang disebut messenger RNA untuk mencapai kekebalan, tetapi mereka menggunakan dosis yang berbeda dan formulasi yang sedikit berbeda. Namun, vaksin Janssen menggunakan virus flu biasa yang tidak aktif yang disebut adenovirus, vektor virus, untuk memberikan kekebalan.

Tidak seperti vaksin lain yang menggunakan kuman yang dilemahkan atau tidak aktif untuk melawan virus, vaksin mRNA mengajarkan sel-sel tubuh cara memproduksi protein, atau hanya sepotong protein, untuk memicu respons imun, mendorong produksi antibodi yang melindungi diri dari infeksi, jika virus yang sebenarnya pernah masuk ke tubuh.

Jenis vaksin mRNA yang diterima secara luas – dan saat ini tersedia – adalah vaksin yang diproduksi oleh Pfizer dan Moderna. Keuntungan dari kedua vaksin dua dosis ini adalah keduanya sangat efektif, tidak menular, dan tidak mengandung bahan pengawet.

Seperti mRNA, vaksin vektor Adenovirus juga menggunakan kode genetik spesifik dari “antigen lonjakan” untuk melindungi tubuh dari Covid-19, tetapi cara penyebarannya berbeda. Sebaliknya, sistem Adenovirus menggunakan virus yang tidak berbahaya sebagai kendaraan untuk membawa lonjakan ke dalam tubuh dan menciptakan respons kekebalan.

Salah satu kelemahan dari jenis vaksin ini, dari sudut pandang produsen, adalah membutuhkan adenovirus hidup untuk ditumbuhkan dalam jumlah besar di laboratorium terlebih dahulu.

“Satu dosis vaksin vektor virus Janssen memiliki respons antibodi anti-SARS-CoV-2 yang relatif lebih rendah dan efektivitas vaksin terhadap rawat inap Covid-19,” menurut tim tersebut.

“Data dunia nyata ini menunjukkan bahwa rejimen vaksin mRNA Moderna dan Pfizer-BioNTech dua dosis memberikan lebih banyak perlindungan daripada rejimen vaksin vektor virus Janssen satu adosis. Meskipun vaksin Janssen memiliki efektivitas vaksin yang diamati lebih rendah, satu dosis vaksin Janssen masih mengurangi risiko rawat inap terkait Covid-19 sebesar 71 persen,” pungkasnya.