Pengadilan Eropa Memutuskan Rusia Bersalah Atas Pembunuhan Alexander Litvinenko Tahun 2006
Foto : Alexander Litvinenko

Jakarta, HanTer - Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memutuskan bahwa Rusia bertanggung jawab atas pembunuhan Alexander Litvinenko di Inggris pada tahun 2006 lalu, Reuters melaporkan pada hari Selasa (21/9/2021).

Pengadilan menemukan bahwa mantan pengawal KGB Andrei Lugovoy dan seorang Rusia lainnya, Dmitry Kovtun, bertindak sebagai agen negara Rusia dalam pembunuhan Litvinenko, yang terjadi pada 2006 setelah diracuni dengan Polonium 210, sebuah isotop radioaktif langka.

Mereka menambahkan bahwa pembunuhan itu mungkin diarahkan oleh Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB), penerus utama KGB era Soviet. "Rusia bertanggung jawab atas pembunuhan Aleksandr Litvinenko di Inggris," kata pengadilan dalam sebuah pernyataan tentang keputusannya.

Meski demikian, Rusia selalu membantah terlibat dalam kematian Litvinenko.

Litvinenko, 43, seorang kritikus blak-blakan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin yang melarikan diri dari Rusia ke Inggris enam tahun hingga sehari sebelum dia diracun, meninggal setelah minum teh hijau yang dicampur dengan isotop radioaktif langka dan sangat kuat di Millennium Hotel London.

Penyelidikan Inggris menyimpulkan pada tahun 2016 bahwa Putin mungkin menyetujui operasi intelijen Rusia untuk membunuh Litvinenko. "Pengadilan menemukan secara khusus bahwa ada kasus prima facie yang kuat bahwa, dalam meracuni Tuan Litvinenko, Tuan Lugovoi dan Tuan Kovtun telah bertindak sebagai agen Negara Rusia," kata pengadilan Eropa.

"Pengadilan memutuskan, tanpa keraguan, bahwa pembunuhan itu dilakukan oleh Tuan Lugovoy dan Tuan Kovtun," kata putusan itu.

“Operasi yang direncanakan dan kompleks yang melibatkan pengadaan racun mematikan yang langka, pengaturan perjalanan untuk pasangan itu, dan upaya berulang dan berkelanjutan untuk memberikan racun menunjukkan bahwa Tuan Litvinenko telah menjadi target operasi.”

Itu juga menyimpulkan bahwa negara Rusia yang harus disalahkan dan bahwa jika orang-orang itu melakukan “operasi jahat”, Moskow akan memiliki informasi untuk membuktikan teori itu. "Namun, pemerintah tidak melakukan upaya serius untuk memberikan informasi tersebut atau untuk melawan temuan otoritas Inggris," kata putusan itu.