China Sebut Boikot Diplomatik AS Melanggar Semangat Olimpiade
Foto : Ilustrasi olimpiade musim dingin

Jakarta, HanTer - China menuduh Amerika Serikat melanggar semangat Olimpiade, setelah pemerintahan Biden mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing atas masalah hak asasi manusia.

Kelompok hak asasi manusia telah mendorong boikot besar-besaran terhadap Olimpiade, menuduh China melakukan pelanggaran hak terhadap etnis minoritas. Keputusan AS tidak memenuhi seruan itu tetapi datang pada saat yang sangat bergejolak untuk hubungan antara negara-negara pembangkit tenaga listrik dan disambut dengan rentetan kritik dari China.

AS berusaha untuk mengganggu Olimpiade Beijing, karena prasangka ideologis dan berdasarkan kebohongan serta rumor. Boikot itu sangat melanggar prinsip netralitas politik olahraga yang ditetapkan oleh Piagam Olimpiade dan bertentangan dengan moto Olimpiade, lebih bersatu," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian kepada wartawan, kemarin.

Seperti yang dia lakukan pada hari sebelumnya, Zhao bersumpah bahwa China akan menanggapi dengan tindakan penanggulangan yang tegas, tetapi tidak memberikan rincian. “AS akan membayar harga untuk praktiknya. Anda dapat menunggu untuk tindak lanjut,” ancam Zhao.

Pada hari Senin, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahan Biden akan sepenuhnya mendukung atlet AS yang bersaing di Olimpiade tetapi tidak akan mengirim diplomat atau pejabat untuk hadir.

Psaki mengatakan AS memiliki komitmen mendasar untuk mempromosikan hak asasi manusia, namun tidak akan berkontribusi pada kemeriahan Olimpiade.

Boikot diplomatik terjadi ketika AS mencoba untuk menjembatani antara menstabilkan hubungan yang sulit dengan Beijing dan mempertahankan sikap keras terhadap konflik perdagangan dan politik.

AS menuduh China melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Uyghur di provinsi Xinjiang barat laut, menekan gerakan demokrasi di Hong Kong, melakukan agresi militer terhadap pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dan banyak lagi.

Beijing mengecam kritik AS dan sanksi hukuman sebagai campur tangan dalam urusan internalnya dan memberlakukan larangan visa pada politisi Amerika yang dianggap anti-China.

Zhao memperingatkan AS untuk "berhenti mempolitisasi olahraga" dan menghentikan apa yang dia katakan sebagai tindakan yang merusak Olimpiade Musim Dingin Beijing, "jika tidak, itu akan merusak dialog dan kerja sama antara kedua negara dalam serangkaian bidang penting dan masalah internasional."

Kedutaan Besar China di Washington menolak langkah itu sebagai sikap dalam sebuah tweet. “Faktanya, tidak ada yang akan peduli apakah orang-orang ini datang atau tidak, dan itu tidak berdampak apa pun pada #Beijing2022 agar berhasil diadakan,” kata kedutaan.

Misi China untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebut boikot itu sebagai “lelucon politik yang diarahkan sendiri.”

Bahkan Komisi Pusat Inspeksi Disiplin Partai Komunis yang terkenal buram mengeluarkan tanggapan dalam bentuk screed panjang di situsnya yang berjudul "Semangat Piagam Olimpiade Tidak Dapat Dinodai."

“Beberapa politisi anti-China Barat” telah menunjukkan “mentalitas Perang Dingin defensif yang bertujuan mempolitisasi olahraga,” kata artikel itu, menyebut bahwa “pelanggaran yang jelas terhadap semangat Olimpiade dan tantangan bagi semua orang yang mencintai gerakan Olimpiade.”

Sementara itu, orang-orang di jalan-jalan Beijing secara keseluruhan meremehkan langkah AS. “Saya tidak berpikir itu penting sama sekali jika mereka akan datang atau tidak. Olimpiade bukan tentang satu negara atau beberapa negara,” kata karyawan kedai kopi Deng Tao.

“Pernyataan seperti itu dari seseorang yang tidak pernah kami undang hanyalah lelucon. Dan saya tidak berpikir itu akan berdampak banyak pada penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin,” Lu Xiaolei, yang bekerja di bidang perdagangan.

Tidak jelas pejabat mana yang mungkin dikirim AS ke Beijing untuk Olimpiade dan Zhao mengatakan bahwa tidak ada undangan yang diperpanjang oleh China.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison, yang hubungannya dengan China telah menukik dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintahnya akan bergabung dengan AS dalam boikot diplomatik.

Selandia Baru mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka tidak akan menghadiri pertandingan di tingkat diplomatik, tetapi itu membuat keputusan lebih awal karena sebagian besar pembatasan perjalanan pandemi.

Negara itu memberitahu China pada Oktober tentang rencananya untuk tidak mengirim menteri pemerintah, kata Wakil Perdana Menteri Grant Robertson. "Tetapi kami telah menjelaskan kepada China dalam banyak kesempatan keprihatinan kami tentang masalah hak asasi manusia," kata Robertson.

Di sisi lain, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan pada hari Selasa bahwa negara itu akan membuat keputusannya sendiri "dari perspektif kepentingan nasional, dengan mempertimbangkan pentingnya Olimpiade dan pentingnya diplomasi Jepang."

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan keputusan tentang pejabat yang hadir akan dibuat pada waktu yang tepat. “Bagaimanapun, Jepang berharap Olimpiade Musim Dingin Beijing diadakan sebagai perayaan perdamaian sesuai dengan prinsip-prinsip Olimpiade dan Paralimpiade,” kata Matsuno.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Selatan Choi Young-sam menolak mengomentari keputusan AS dan mengatakan kementerian belum menerima permintaan dari sekutunya untuk tidak mengirim pejabat.

Korea Selatan berharap Olimpiade Beijing akan “berkontribusi pada perdamaian dan kemakmuran di Asia Timur Laut dan dunia dan membantu meningkatkan hubungan antara Korea Selatan dan Utara,” kata Choi.

Pengiriman delegasi tingkat tinggi ke setiap Olimpiade telah lama menjadi tradisi di antara AS dan negara-negara terkemuka lainnya. Presiden George W. Bush saat itu menghadiri pembukaan Olimpiade Musim Panas Beijing 2008. Ibu negara Jill Biden memimpin kontingen Amerika ke Olimpiade Musim Panas di Tokyo tahun ini dan pria kedua Doug Emhoff memimpin delegasi ke Paralimpiade. Hermansyah