Kurs Rupiah Stagnan di Posisi Rp14.243
Foto : Ilustrasi. (Ist)

Jakarta, HanTer - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis sore ditutup stagnan dibayangi sinyal kenaikan suku bunga acuan lebih cepat oleh The Fed. Rupiah ditutup stagnan alias sama dengan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.243 per dolar AS.

"Dolar AS menguat setelah The Federal Reserve menetapkan tahapan baru untuk kenaikan suku bunga pada tahun depan, yang mana ini lebih cepat dari perkiraan pasar," tulis Tim Riset Monex Investindo Futures dalam kajiannya di Jakarta, Kamis (23/9).

The Fed semalam tidak mengubah level suku bunga acuan atau sesuai dengan perkiraan pasar, serta juga tidak mengumumkan waktu dimulainya pemangkasan pembelian aset.

Namun, The Fed menyatakan bahwa moderasi laju pembelian aset mungkin akan segera dibenarkan dan Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa para anggota dewan yakin pemangkasan pembelian aset dapat berakhir sekitar pertengahan 2022, yang membuka jalan untuk kenaikan suku bunga setelah itu.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi Rp14.245 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp14.240 per dolar AS hingga Rp14.262 per dolar AS.

Sementara itu, kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Kamis melemah ke posisi Rp14.256 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp14.249 per dolar AS. (Ant)