Ini Kata Mufidayati Soal Pembangunan Keluarga

Danial
Ini Kata Mufidayati Soal Pembangunan Keluarga

Jakarta, HanTer - Menjaga kesehatan alat reproduksi bagi para remaja sangatlah penting namun hal ini masih dianggap tabu untuk dibicarakan. Padahal kesehatan reproduksi (Kespro) penting untuk diketahui dan dilaksanakan.

Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati mengungkapkan banyak remaja yang masih sungkan untuk membicarakannya dengan orang tua mereka, begitu juga orang tua banyak yang merasa pembicaraan ini merupakan hal yang tabu.

"Padahal pendidikan tentang kesehatan reproduksi sangat penting untuk dilakukan sejak dini untuk mencegah terjadinya permasalahan-permasalahan yang terkait dengan alat reproduksi pada remaja itu sendiri,” ungkap Mufida dalam sambutannya di acara Sosialisasi Pembangunan Keluarga Dalam Rangka Penguatan Peran Serta Mitra Kerja dan Stakeholder Tahun 2021, di Jakarta Selatan, Selasa (27/4/2021).

Menurutnya, pendidikan kesehatan reproduksi ini bisa diberikan di sekolah-sekolah, dan tidak harus dengan menunjukkan peraga alat kelamin langsung tetapi juga bisa dengan melalui animasi atau bisa dengan membuat dokumenter yang singkat namun jelas.

"Pendidikan kesehatan reproduksi sejak dini dapat menjaga diri para remaja dari pergaulan bebas, lebih aware dengan perubahan pada dirinya dan juga dapat mendeteksi kelainan pada tubuhnya lebih dini," katanya.

Dikesempatan yang sama, Koordinator Pelembagaan Program Bina Ketahanan Remaja Priyanti, mengatakan, hal tabu ini sebetulnya bisa menjadi edukasi bagi para remaja dan orang tua untuk mengetahui secara baik pendidikan kesehatan reproduksi sejak dini. 

Selain itu, kata Priyanti, hal ini nantinya para remaja dapat menjaga diri dalam pergaulan bebas, lebih aware dengan perubahan pada dirinya dan juga dapat mendeteksi kelainan pada tubuhnya lebih dini.  

“Ketika ada seorang anak laki-laki yang masih kecil lalu testisnya ternyata tidak turun hal tersebut sebenernya bisa menyebabkan kanker nantinya. Gimana solusinya? Yaitu dioperasi, testis yang jadi kanker akan diangkat serta yang sehat tidak di apa-apakan. Begitupun dengan gondongan apabila menjangkit anak laki-laki akan mempengaruhi spermanya kelak. Begitu juga dengan anak perempuan, jika diumur 12 tahun belum menstruasi kita lihat apakah sudah ada bulu diketiak atau belum, payudaranya sudah tumbuh atau belum. Jika belum, kita tunggu sampai usia 16 tahun, jika masih belum ada tanda-tanda maka harus ke dokter untuk periksa kromosom karena ditakutkan ada kelainan,” jelasnya.

Lebih lanjut, dirinya mengklaim, BKKBN selalu melakukan terobosan-terobosan untuk mendekati para remaja terkait ketahanan remaja. Melalui program Generasi Berencana (GenRe) BKKBN mengembangkan ketahanan remaja di dalamnya.

Program GenRe dikembangkan dalam rangka menyiapkan kehidupan berkeluarga bagi remaja melalui pemahaman tentang pendewasaan usia perkawinan. Ini mengedukasi remaja untuk menikah dengan penuh perencanaan sesuai siklus kesehatan reproduksi.

Kemudian, GenRe program yang mengedepankan pembentukan karakter bangsa di kalangan generasi muda. GenRe merupakan wadah untuk mengembangkan karakter bangsa karena mengajarkan remaja untuk menjauhi pernikahan dini, seks pranikah dan napza guna menjadi remaja tangguh dan dapat berkontribusi dalam pembangunan serta berguna bagi nusa dan bangsa.

Lebih lanjut ia mengatakan program GenRe dilakukan dengan pendekatan langsung terhadap remaja serta orang tua yang memiliki anak remaja. Pendekatan kepada remaja dilakukan melalui pengembangan Pusat Informasi dan Konseling Remaja (PIK Remaja). 

"Saat ini PIK Remaja berjumlah sekitar 23.579 tersebar di 34 Provinsi. PIK Remaja diharapkan menjadi wadah bagi remaja untuk berkumpul, berbagi cerita, berkreatifitas dan saling tukar informasi dengan teman sebaya mereka," bebernya.

Selain itu, menurut Kepala Bidang PK2 Ibni Sholeh mengatakan, usia 12-13 tahun adalah puncak-puncaknya puberitas, dimana para remaja berubah dalam cara berfikirnya.

“Cara pandang, apa yang mereka lakukan seolah sangat penting, conothnya, mudah emosi dan cenderung menjauh dari orang dewasa dan orang tua. Oleh karena itu, PIK Remaja menjadi wadah untuk para remaja bercerita kepada pendidiknya,” pungkas Ibni.