Hormati dan Teladani Jasa Pahlawan, Kasal Perintahkan Pemindahan Makam
Foto :

Jakarta, HanTer - Demi menghargai dan menghormati jasa para Pahlawan Kusuma Bangsa yang telah mengorbankan jiwa raganya demi tegaknya mempertahankan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono, S.E., M.M., memerintahkan prajurit TNI AL di Tegal untuk memindahkan makam para pahlawan yang gugur akibat kekejaman penjajahan Belanda tahun 1947 yang ingin menguasai Indonesia kembali ke Komplek Perjuangan TNI AL Wana Samudera, Kalibakung, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah.

Perintah Pemimpin TNI AL untuk memindahkan makan ke tempat yang lebih baik, selain sebagai bentuk penghargaan sekaligus sebagai sarana menauladani dan meneruskan perjuangannya. Makam para pejuang yang dipindahkan ini berada di tempat yang kurang terawat di sebuah Bukit Tempeh, tempat dimana para pejuang dieksekusi tentara Belanda dalam sebuah lubang yang dibuat sebelumnya. 

"Supaya peristiwa sejarah ini tetap dikenang, dan generasi muda bisa menauladani perjuangan para pahlawan tersebut, sehingga diharapkan setelah dipindah para ahli waris bisa melaksanakan ziarah dengan mudah. Selama ini untuk bisa berziarah para ahli waris dan masyarakat harus menempuh jalan kaki melalui jalan setapak untuk bisa sampai ke Bukit Tempeh." tulis keterangan pers Dinas Penerangan TNI AL yang diterima, Minggu (1/8/2021).

Tugas mulia telah dilaksanakan jajaran Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Tegal yang dipimpin langsung Danlanal Tegal Letkol Marinir Ridwan Aziz, M,Tr. Hanla., CHRMP, mulai dari penggalian sampai memindahkan  jasad para pahlawan dari Bukit Tempeh serta memakamkan kembali melalui upacara militer. Upaya pemakaman secara militer disaksikan para tokoh masyarakat, para ulama diantaranya Maulana Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya (Habib Luthfi) dan ahli waris KH. Muhammad Syafei Bin Mukti dan H. Yahya bin Sejan serta perwakilan Perwira Tinggi TNI AL Kadisjarahal Laksamana Pertama TNI Supardi, S.E., M.B.A., CHRMP, dan Kadisbintalal Laksamana Pertama TNI Drs. Ian Heryawan.

Kegiatan penggalian para pejuang korban 70 tahun lalu di Bukit Tempeh yang merupakan tempat pembantaian para pejuang yang terdiri para ulama dan pejuang ALRI disaksikan keluarga para ahli waris keluarga KH. Muhammad Syafei Bin Mukti dan H. Yahya bin Sejan dilaksanakan Kamis 29 Juli 2021 didahului dengan doa bersama, setelah penggalian dilaksanakan persemayaman di Monumen Perjuangan TNI AL Kalibakung. Esok harinya pemakaman secara militer dilaksanakan setelah sholat Jumat, yang sebelumnya dilaksanakan tahlil bersama prajurit TNI AL dan ahli waris para pahlawan serta masyarakat Kalibakung.

Seusai pemakaman Maulana Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya (Habib Luthfi) menyampaikan sambutannya bahwa pemindahan makam di Kalibakung ini  secara dhohir di tempat yang lebih baik, meskipun dibanding jasa-jasa beliau tidak apa-apanya, akan tetapi Ketauladanan kita semua yang dalam mengangkat, menghargai dan menghormati jasa para pejuang dan bagian dari hamba-hamba Allah menegakkan kembali Sang Saka Merah Putih di bumi pertiwi.

Lebih lanjut dikatakannya kegiatan pemakaman para pahlawan di tempat ini, supaya kita semua menjadi bangsa dan umat yang tidak mudah untuk melupakan sejarah, “Secara fisik yang kita pindahkan, jasanya sudah sulit untuk kenang tetapi secara jiwa hakekatnya beliau tidak mati dan masih menyaksikan apa yang ditinggalkan para beliau dan menanti siapa regenerasi penerus-penerus kita untuk menjaga NKRI," ujarnya.

Pada kesempatan ini pula Habib Luthfi menyampaikan bahwa untuk meneruskan perjuangan para pahlawan ada dipundak kita semua. “Kami bangsa yang bukan mengecewakan para pejuang tetapi kami bangsa besar hebat mengerti dan menghargai para sesepuh yang punya andil besar dalam tegaknya NKRI”, tegasnya.

Sementara itu, kepada  ahli waris dan hadirin yang hadir supaya dapat meneruskan perjuangannya dalam membangun Indonesia menjadi bangsa yang lebih maju, bisa menjawab tantangan umat dan bangsa dan menjadi tokoh pemersatu bukan pemecah belah dan menjadi  pemimpin-pemimpin sejuk bisa mempersatukan umat. Bukan generasi penerus yang mengecewakan beliau-beliau para pejuang.