DPRD: DKI Sudah Siap Lakukan PTM

Sammy

Jakarta, HanTer - Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Zita Anjani menilai, Pemprov DKI Jakarta sebetulnya sudah siap melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) pada Juli 2021 mendatang. Hal ini berdasarkan pengalaman uji coba PTM tahap pertama pada 7-29 April 2021 yang dianggap sukses.

"Saya pikir DKI sudah siap untuk tatap muka. Sekolah-sekolahnya sudah terfasilitasi, tinggal langkah-langkah percepatan yang lain, seperti vaksin salah satunya," kata Zita Anjani di Jakarta, Selasa (8/6/2021).

Zita mengungkapkan, konsep pembelajaran daring saat ini sudah sangat tidak sehat untuk anak. Mereka dianggap terkungkung di rumah, tidak bisa bermain dan tidak ada teman nyata.

Ia melanjutkan, mereka justru memanfaatkan gawai tidak hanya untuk belajar, tapi bermain permainan, aplikasi media sosial seperti Tik Tok dan Instagram. Seringnya mereka bermain gawai, akan berdampak pada tumbuh kembangnya.

"Saya khawatir di masa-masa golden age (usia emas) anak, mereka tidak bisa belajar dan bermain. Tentu ini mengancam masa depan mereka," imbuhnya.

Menurutnya, bila sekarang tingkat kasus baru atau positivity rate di Jakarta tinggi di kisaran 10,8 persen, harusnya Disdik dan Dinkes bergotong royong dengan elemen lain untuk menanggulangi pandemi Covid-19. Seperti diketahui, Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) tidak menyarankan tingkat positivity rate melebihi lima persen.

"Reaksi pemerintah daerah terkait keputusan sekolah tatap muka tentu beda-beda, bergantung dengan situasi di daerahnya masing-masing. Kalau Pemprov DKI katanya masih ingin mengkaji, kami hormati itu, sebab syarat utamanya adalah mendapatkan izin dari Pemda setempat," jelasnya.

Untuk diketahui, Pemprov DKI Jakarta akan mengkaji usulan Presiden RI Joko Widodo soal pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah yang diikuti 25 persen pelajar. Kajian dilakukan untuk menghindari penyebaran Covid-19 di kalangan pelajar saat melaksanakan PTM di sekolah.

"Kalau memang 25 persen yang terbaik kenapa tidak, kami dukung masukan dari Pak Presiden dan nanti kami akan diskusikan bersama Forkompinda, epidemiologi dan pihak lainnya," kata Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria di Balai Kota DKI pada Senin (7/6/2021) malam.

Ariza mengatakan, permintaan Jokowi tentu akan menjadi perhatian pemerintah daerah bersama Forkopimda DKI Jakarta. Kata dia, Pemerintah DKI telah melaksanakan uji coba PTM di 83 sekolah beberapa waktu lalu.

Saat itu 50 persen pelajar belajar dari sekolah, dan sisanya 50 persen lagi belajar dari rumah melalui online.

"Pak Jokowi malah lebih ketat lagi 25 persen (di sekolah), kami akan lihat dan saya kira pak Jokowi mendapatkan masukan-masukan kemudian memberikan perhatian berapa idealnya," ujar Ariza.

#Sekolah   #dki   #corona   #covid-19