Wagub DKI Apresiasi Lokasi Reuni PA Diubah Dari Monas ke Sentul Bogor
Foto : Wakil Gubernur DKI Ahmad Rizal Patria (Harian Terbit/Sammy)

Jakarta, HanTer - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Ariza) mengapresiasi keputusan panitia reuni akbar Persaudaraan Alumni (PA) 212 yang mengubah lokasi pertemuan dari Monas, Jakarta Pusat menjadi Masjid Az-Zikra, Sentul, Bogor, Jawa Barat pada Kamis, (2/12/2021) mendatang. Pasalnya, menggelar acara di kawasan Monas dinilai tidak memungkinkan karena tempat wisata itu masih ditutup akibat pandemi Covid-19.

"Alhamdulillah informasi yang kami terima teman-teman  itu akan diadakan di Masjid Az-Zikra di tempat almarhum Ustad Arifin Ilham," ujar Ariza di Balai Kota DKI, Jakarta Pusat, Selasa (30/11/2021).

Ariza mengatakan, acara diubah di Masjid Az-Zikra sekaligus untuk mendoakan almarhum Ust Ameer Azzikra, putra alm KH M Arifin Ilham yang wafat karena sakit pada Senin (29/11/2021). Politisi Gerindra ini menghargai keputusan itu dan mengajak masyarakat mendoakan almarhum agar diberikan tempat yang layak di sisi-Nya.

"Tentu kita semua turut berduka cita dan kita berikan doa bagi Ustad Ameer," ucap mantan anggota DPR RI Fraksi Gerindra ini.

Menurutnya, keputusan panitia reuni sangat tepat karena di sana ada masjid besar yang ditunjang oleh tempat yang luas. Keputusan itu juga didasari oleh pertimbangan beberapa ulama yang ingin mengadakan reuni sekaligus menggelar doa bersama untuk sosok almarhum Ustad Ameer.

"Inilah kelebihan dari pada teman-teman ulama alumni 212 yang merespon keinginan alumni untuk berkumpul, tapi juga mengambil keputusan yang sangat baik dan sangat bijak. Tidak diselenggarakan di tengah kota yang masih ramai dan tidak mengganggu ketertiban umum," katanya.

"Insya allah tidak akan disusupi, kalau di pondok pesantren Insya Allah aman damai dan pasti mendapat ridho Allah," tambahnya.

Dia memastikan, pemidahan tempat reuni bukan usulan maupun rekomendasi dari Satgas Covid-19 DKI Jakarta. Dia menyatakan, pemerintah daerah tidak pernah mengintervensi urusan para ulama di Ibu Kota.

"Saya nggak bilang, mereka nggak dapat izin. Tapi mereka sendiri yang memutuskan yang bijak dan baik. Inilah kelebihan ulama kalau berkumpul mengambil keputusan yang sangat bijak," imbuhnya

Dalam kesempatan itu, Ariza berpesan kepada peserta reuni agar tetap menjaga protokol kesehatan (prokes) untuk mencegah penyebaran Covid-19. Soalnya domisili peserta reuni tidak hanya dari wilayah Bodetabek saja, tapi ada juga yang bermukim di DKI Jakarta.

"Kami mengimbau tidak semua harus berbondong-bondong datang, kan tempatnya juga terbatas. Jangan nanti ukuran keberhasilan itu bukan jumlah yang besar," ucapnya.

Dia menambahkan, panitia reuni sempat berkeinginan menggelar di luar Monas atau dekat Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencana itu, digagas setelah mereka mengetahui kawasan Monas masih ditutup untuk umum karena adanya pandemi Covid-19.

"Ada rencana di patung kuda, dan kalau di sana izinnya kan bukan di Pemprov, tapi izin keramaian di Polda Metro. Di Polda juga harus ada syaratnya, harus ada izin dari Satgas dan Satgas harus mempertimbangkan kalau diberi izin khawatir ada penularan dan sebagainya," jelas Ariza.

Seperti diketahui, panitia Persaudaraan Alumni (PA) 212 menetapkan akan menggelar acara Reuni 212 di Masjid Az Zikra, Sentul, Bogor, Jawa Barat pada 2 Desember 2021 mendatang.  Pada keterangan yang diterima, pihak panitia mengaku sudah mendengarkan saran dari berbagai pihak dan telah berusaha mengurus perizinan di Lapangan Monas dan Patung Kuda.

Namun, setelah mendengarkan masukan ulama, maka Reuni 212 resmi dilaksanakan di Masjid Az Zikra.

"Telah bekerja keras mengurus perizinan  tempat yaitu di Lapangan Monas (sesuai sejarah 212 itu sendiri) dan di Bundaran Patung Kuda dan berkomunikasi dengan berbagai pihak," kata ujar perwakilan panitia pada keterangan tertulis, Senin (29/11/2021).

"Setelah mendengar masukan dari para Ulama dan Tokoh 212 serta paparan dari pihak lainnya, maka panitia Reuni Akbar 212 memutuskan: Pelaksanaan Reuni 212 Tahun akan diadakan secara terbatas dengan menerapkan Protokol Kesehatan di Masjid Az Zikra Sentul, Bogor, Jawa Barat," lanjut panitia.