Unair Sampaikan Dua, Satu Almuninya jadi Korban Jatuhnya Sriwijaya Air SJ-182

Oni
Unair Sampaikan Dua, Satu Almuninya jadi Korban Jatuhnya Sriwijaya Air SJ-182
Alumni Universitas Airlangga (Unair) Fadly Satrianto menjadi korban dalam kecelakaan Sriwijaya Air SJ-182

Surabaya, HanTer - Seorang ekstra kru Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh di wilayah Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, Sabtu (9/1/2021), bernama Fadly Satrianto merupakan alumni Fakultas Hukum (FH) angkatan 2011.

Rektor Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Prof Mohammad Nasih mengatakan, dirinya dan civitas akademika Universitas Airlangga mengungkapkan bela sungkawa atas gugurnya Fadly Satrianto SH.

Fadly dikenal aktif berorganisasi selama menjadi mahasiswa. Dia pernah ikut Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) periode 2013-2014. Fadly tergolong mahasiswa dengan masa tempuh studi yang cepat.

"Dia juga telah menyelesaikan pendidikannya 3,5 tahun pada program studi Ilmu Hukum tahun 2015," kata Nasih seperti dilansir Antara, Minggu (10/1/2021).

Setelah lulus dari Unair Fadly langsung meneruskan studi di sekolah penerbangan.

Saat ini statusnya bekerja di NAM Air yang merupakan anak perusahaan dari Sriwijaya Air yang dijadwalkan akan melakukan penerbangan melalui Pontianak ke Solo, hari ini.

"Fadly juga salah satu penumpang atau kru yang bertolak dari Jakarta ke Pontianak dengan menggunakan Sriwijaya Air SJ-182 bersama lima rekan NAM Air lainnya," kata Nasih.

Seperti diketahui, Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 dari Bandara Soekarno Hatta menuju Pontianak mengalami kecelakaan, Sabtu (9/1). Sesaat setelah terbang, pesawat tersebut hilang kontak dengan menara kontrol.

Pesawat dengan nomor registrasi PK-CLC itu total membawa 12 kru dan 50 penumpang, tujuh di antaranya anak-anak dan tiga lainnya bayi. Hingga saat ini, bangkai pesawat tersebut masih dalam proses pencarian di perairan Kepulauan Seribu, DKI Jakarta