KSPI: Akibat Covid-19, 50 Ribu Buruh Kena PHK
Foto : Ilustrasi (ist)

Jakarta, HanTer - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) mencatat kurang lebih 50 ribu buruh yang ter-PHK sejak awal tahun 2021 atau sejak Covid-19 melanda Indonesia. Data tersebut termasuk kasus PHK yang tidak terkait langsung dengan Covid-19. 

"Ancaman PHK sudah di depan mata. Data KSPI kurang lebih 50 ribu buruh ter-PHK dari mulai awal tahun 2021,” ujar Presiden KSPI Said Iqbal dalam keterangannya, Selasa (23/8/2021).

Said memaparkan, dampak PHK ternyata sudah terjadi, industri yang terkena PHK adalah tekstil, garmen, sepatu. Salah satu sebabnya adalah permintaan dari luar negeri yang menurun. Dia mencontohkan, untuk produksi sepatu seperti Nike, Adidas, Puma dengan orientasi ekspor terjadi penurunan kapasitas produksi karena permintaan menurun.

Hal yang sama juga terjadi dengan industri tekstil seperti Uniqlo atau H&M. Di Bandung Barat buruh yang di-PHK hampir 7.100 orang dan di Cimahi hampir 4 ribu orang. Industri lain yang terkena PHK yaitu pabrik yang memproduksi komponen otomotif dengan orientasi ekspor. 

"Katakanlah onderdil mobil atau jok mobil, karena orderan turun dan kapasitas produksi turun ya terdampak. Dan itu sudah di PHK masih ratusan buruh yang ter PHk di komponen otomotif. Karyawan kontrak dipecat. Masih ada pengangguran baru," ujarnya.

Sektor lain yang terdampak adalah industri keramik, farmasi, baja hingga pertambangan. Khusus di industri farmasi terjadi PHK karena adanya penurunan produksi obat non COVID-19. Selain itu, industri baja. pertambangan, dan batu bara terjadi penurunan. 

Dari data yang terkumpul di KSPI dari serikat pekerja tekstil garmen sepatu yang tergabung di SPN, pada bulan Juni 2021 saja telah terjadi PHK sebanyak 12.571 buruh di 13 perusahaan di Tangerang, Bogor, Bandung, Cimahi, dan Jawa Tengah. Selain itu, serikat pekerja ASPEK Indonesia anggota KSPI lainnya telah melaporkan terjadi PHK di sektor retail, tol, Toserba hampir 8 ribu buruh; seperti di Giant 6.332 buruh, Indosat 700 buruh, JLJ 1000 buruh, Ibis 100 buruh, Phyto Farma 350 buruh, Ramayana 100 buruh, G4S 100 buruh, dan Metropolitan Mall 50 buruh.

Juga telah dilaporkan di Purwakarta, ratusan buruh ter-PHK di industri komponen otomotif dan ribuan karyawan kontrak ter PHK akibat tidak diperpanjang kontraknya di puluhan pabrik komponen otomotif dan elektronik di kawasan industri Bekasi.

Gagal

Said Iqbal menegaskan, hingga saat ini pihaknya belum melihat ada investasi baru yang menyerap tenaga kerja. Tetapi yang ada karyawan tetap dipecat dan direkrut baru. “Seolah-olah itu penyerapan tenaga kerja baru. Padahal bukan," tandasnya.

Karena itulah, pihaknya menilai, omnibus law UU Cipta Kerja sudah terbukti gagal untuk menciptakan lapangan pekerjaan. Justru yang terjadi, PHK semakin mudah dilakukan. Dan jika pun ada perekrutan, statusnya diubah menjadi outsourcing atau karyawan kontrak yang tidak memberikan kepastian kerja dan kepastian pendapatan. 

Ketua Konfederasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI) DPC DKI Jakarta, Alson Naibaho juga mengakui, imbas dari Covid-19 membawa penderitaan bagi buruh. Saat ini banyak buruh yang kehilangan pekerjaan karena dirumahkan oleh perusahaan. Data sementara ada sekitar 4 ribu buruh di DKI Jakarta yang dirumahkan dan di PHK.

"Imbas Covid-19 penderitaan buruh sudah campur aduk. Anggota kami yang ter PHK dan dirumahkan untuk DKI sekitar 4 ribuan semenjak Covid 19," paparnya.

Alson berpesan untuk buruh yang di PHK dan dirumahkan untuk tetap semangat dan tidak putus asa untuk mencari pekerjaan baru. Jadikan pandemi Covid-19 sebagai jalan untuk tetap semangat berinovasi dan berkarya demi hidup yang lebih baik lagi. 

"Saran kami tetap berupaya untuk bertahan. Karena saat ini yang ter PHK tanpa pesangon masih berupaya untuk mendapatkan pesangon. Disarankan korban PHK untuk berwirausaha walaupun memang tidak mudah dengan situasi saat ini," paparnya.