Pendukung Anies-Puan Seperti Minyak dan Air, Jamiluddin Ritonga: Pasangan Ini Sulit Menang
Foto :

Jakarta, HanTer - Pengamat Komunikasi Politik dari  Universitas Esa Unggul Jakarta, Jamiluddin Ritonga mengatakan, menduetkan Anies Baswedan dan Puan Maharani pada Pilpres 2024 memang punya plus minus. Plusnya, duet Anies dan Puan otomatis dapat diusung oleh PDIP, partai ini pemenang Pemilu 2019 dan dapat mengusung sendiri pasangan capres dan cawapres.

"Dengan begitu, Anies tidak perlu lagi mencari partai politik untuk mengusungnya," ujar Jamiluddin Ritonga kepada Harian Terbit, Jumat (26/11/2021).

Jamil memaparkan, jika Anies dan Puan diduetkan maka pasangan ini menjadi kombinasi religius dan nasionalis, sehingga dapat mengakomodir calon pemilih yang ada di Indonesia. Suka tidak suka, religius dan nasionalis merupakan cermin masyarakat Indonesia.

"Selain itu, duet Anies dan Puan akan diusung partai politik yang kadernya militan. Hal ini menggaransi pasangan ini akan didukung mesin politik yang solid yang dengan mudah digerakkan oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri," tandasnya.

Minusnya, sambung Jamiluddin, duet Anies dan Puan didukung oleh kekuatan yang berbeda. Pada umumnya, pendukung Anies tidak menyukai Puan dan PDIP. Sebaliknya, pendukung Puan dan kader PDIP tidak menyukai Anies. Oleh karena itu pendukung Anies dan Puan seperti minyak dan air sehingga sulit untuk bersatu. 

"Karena itu, para pendukung  bukan menyatu untuk membesarkan duet Anies dan Puan, tapi justeru akan berpeluang untuk saling meniadakan," paparnya.

Karena itu, lanjut Jamiluddin, peluang menang duet Anies dan Puan dalam Pilpres 2024 relatif kecil. Perkiraan itu akan gugur, bila duet Anies dan Puan hanya berhadapan pasangan boneka yang memang disiapkan untuk kalah.