Kalau Pensiun Ratri Mau Punya GOR untuk Penyandang Disabilitas di Solo, Seperti Legenda Lainnya
Foto : Leani Ratri Oktila

Jayapura, HanTer - Peraih dua medali emas dan sekeping perak cabang olahraga bulu tangkis pada ajang Paralimpiade Tokyo 2020, Leani Ratri Oktila telah menyiapkan sejumlah rencana jika suatu saat dirinya gantung raket.

Salah satu rencana tersebut adalah membangun sebuah fasilitas olahraga lengkap di Kota Solo, Jawa Tengah.

Ratri, panggilan akrabnya, akan mengikuti jejak legenda bulu tangkis Indonesia seperti Taufik Hidayat, Candra Wijaya, Sony Dwi Kuncoro dan sejumlah nama lainnya yang telah membangun pusat olahraga dan pembinaan atlet usia dini usai pensiun sebagai atlet.

Hal tersebut dikatakan Ratri kepada awak media di Swiss-belhotel Papua, Kota Jayapura, Minggu (7/11/2021). 

Menurut Ratri, gedung olahraga (GOR) itu akan berstandar internasional dan diutamakan bagi para penyandang disabilitas di Solo, kota kelahiran Presiden Joko Widodo.

Kendati lahir dan besar di Riau, atlet putri terbaik Federasi Bulu Tangkis Dunia Ratri memilih Solo karena melihat potensi atlet-atlet disabilitas banyak terdapat di kota yang terkenal dengan batik tulisnya itu.

Ia ingin muncul lebih banyak lagi bibit atlet disabilitas dan mampu menciptakan prestasi jauh lebih baik dari dirinya. Ia menargetkan pusat olahraga itu juga bisa menjadi tempat pembinaan atlet usia dini dari penyandang disabilitas terutama untuk cabang bulu tangkis.

"Saya ingin ada sebuah pusat olahraga mengkhususkan diri bagi pengembangan bakat para penyandang disabilitas, terutama mereka yang berkursi roda. Fasilitas seperti bisa dibilang masih sangat sedikit. Kenapa tidak di Riau? Salah satunya karena di sana pemerintah setempat sudah menyiapkan bangunan serupa usai saya dari Paralimpiade Tokyo 2020," katanya.